Hasto Sebut Abuse of Power oleh Jokowi Rekayasa Suara Semua Parpol Pendukung Ganjar Dikecilkan

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA — Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDI-P Hasto Kristiyanto mengatakan, upaya penyalahgunaan kekuasaan atau abuse of power oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga dialami oleh partai politik pengusung pasangan calon (capres) nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD, yakni PDI-P, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Perindo, dan Hanura.

Hasto menyatakan hal tersebut setelah memberikan dukungan kepada PPP, Perindo dan Hanura yang berdasarkan rekapitulasi suara pemilihan umum (Pemilu) oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI tidak lolos ke parlemen pada 2024.

“Kami pernah menegaskan bahwa begitu masifnya operasi yang dilakukan untuk menghambat Ganjar-Mahfud dan kemudian suara-suara pendukung Ganjar-Mahfud, partai politik, semua dikecil-kecilkan,” kata Hasto dalam konferensi pers di Media Center TPN Ganjar-Mahfud, Jalan Cemara Nomor 19, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2024).

Menurut Hasto potensi suara partai politik pengusung Ganjar-Mahfud yang bakal rendah sudah diprediksi oleh Deputi Politik 5.0 TPN Ganjar-Mahfud, Andi Widjajanto.

Namun, Hasto tidak membeberkan detail prediksi Andi tersebut.

Dia hanya menyatakan bahwa prediksi itu dilihat Andi setelah bertemu Presiden Jokowi di suatu kesempatan.

Baca juga: Akademisi: Pernyataan Jokowi Indikasikan abuse of power, Sangat Bahaya untuk Demokrasi

“Itu disampaikan oleh Saudara Andi Widjajanto ketika bertemu dengan Presiden Jokowi, jauh sebelum kampanye pemilu presiden dijalankan,” ujarnya.

“Bahwa tidak hanya Ganjar yang akan berhadapan dengan abuse of power presiden. Tetapi juga PDI-P pun akan diturunkan kursinya,” kata Hasto lagi.

Hasto mengatakan, turunnya suara PPP dinilai berkaitan dengan isu penggelembungan suara pada Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Menurut dia, penggelembungan suara terhadap PSI bahkan dilakukan secara sistematik.

“Dan kemudian suara dari PPP, Perindo, dan Hanura yang berdasarkan survei internal itu juga tidak seperti ini hasilnya,” ujar Hasto.

Baca Juga  Fakta Kehidupan Mahfud MD yang Belum Pernah Terungkap, Tidur di Kuburan Cina, Ini Alasannya

Sebagai informasi, tiga partai politik pengusung Ganjar-Mahfud, yakni PPP, Perindo, dan Hanura tidak lolos ambang batas parlemen sebesar empat persen.

Baca juga: Pencopotan Baliho Ganjar-Mahfud di Sejumlah Daerah Bukti Tindakan Abuse of Power Aparat

Berdasarkan rekapitulasi suara oleh KPU, PPP hanya meraup 5.878.777 suara atau 3,87 persen dari total suara sah nasional sebesar 151.796.631.

Kemudian, Perindo 1.955.154 suara atau 1,28 persen suara. Lalu, Hanura 1.094.588 suara atau 0,72 persen.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *