Putri Indonesia Persahabatan Dilaporkan Dua WNA ke Polda Bali Terkait Dugaan Penipuan

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Polda Bali kembali menerima laporan terhadap perempuan berinisial F yang pernah menjadi Puteri Indonesia Persahabatan beberapa tahun lalu mengenai dugaan tindak pidana penipuan dan atau penggelapan jual-beli unit apartemen.

Kasus ini mencuat sejak tahun lalu dan terus memasuki babak baru hingga sekarang, total kerugian sejumlah WNA yang menanamkan modalnya mencapai nominal Rp 167 Miliar. 

Dua WNA menyambangi Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Bali, untuk melapor sekaligus menyerahkan sejumlah alat bukti, pada Rabu 15 November 2023.

Mengenai laporan tersebut, Kepala Bidang Humas Polda Bali, Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan SIK MH mengatakan bahwa laporan tersebut saat ini sedang di dalami oleh penyidik untuk perkembangan selanjutnya. 

“Laporan tersebut rekan-rekan sudah mengetahui, sementara didalami oleh rekan penyidik terkait laporan itu, apabila ada perkembangan lebih lanjut melalui mekanisme laporan yang ada dilakukan pendalaman tentang bukti dan gelar perkara,” ujar Kombes Pol Jansen saat dijumpai Tribun Bali di sela acara penanaman pohon serentak di Kesiman Kertalangu, Denpasar, Bali siang ini. 

Baca juga: Timnas AMIN Versi Lengkap Bakal Diisi Banyak Purnawirawan Perwira Tinggi TNI dan Polri

Sementara itu, Kuasa Hukum Korban, Erdia Christina menyampaikan, bahwa sebagaimana kasus sebelumnya, pihaknya kembali melaporkan mantan Puteri Indonesia Persahabatan itu bersama suaminya V, asal Italia dalam pusaran kasus ini. 

“Kami kembali melaporkan pihak dan terlapor yamg sama, dugaan penipuan dan atau penggelapan pada objek hotel dan apartemen kali ini pelapornya beda dari sebelumnya, yaitu T WN Swiss yang mengalami kerugian Rp 4,4 Miliar,” kata Erdia di Mapolda Bali.

“Dan klien saya yang L juga kembali melaporkan dugaan tindak pidana penggelapan atas kerugian Rp 8,8 Miliar. Total semua 10 orang ada yang sudah melaporkan, dengan seluruh total kerugian mencapai Rp 167 Miliar,” bebernya. 

Baca Juga  VIDEO Pendaftaran Capres, Para Syndycate Sebut Ganjar-Mahfud Menguat, Amin Stagnan, Prabowo Galau

Erdia mengungkapkan beberapa alat bukti yang dibawa dalam laporan ini salah satunya adalah bukti transfer. 

Baca juga: Sumber Dana Terbesar Kampanye Anies-Cak Imin dari Relawan, Sudirman Said: Ini Gerakan Rakyat

Dia mengurai, total kerugian yang dialami oleh kliennya, secara keseluruhan ialah sebesar Rp 167,3 Miliar mulai investasi untuk membangun apartemen kurang lebih sebesar Rp 50 Milliar, potensial valuasi apartemen kurang lebih sebesar Rp 78 Milliar.

Kemudian, potensial kerugian atas rental unit-unit apartemen selama 3 tahun kurang lebih sebesar Rp 21 Milliar. 

Dan biaya-biaya lainnya yang dikeluarkan untuk mengurus seluruh sengketa kasus-kasus baik perdata maupun pidana kurang lebih sebesar Rp 19 Miliar.

“Untuk investasi bukti transfer dan lain-lain kami sudah siapkan,” tuturnya. 

Baca juga: Dinda Kirana Akui Khawatir Dibalik Dukungannya pada Naufal Samudra yang Siap Bertarung di Ring Tinju

Erdia menjelaskan kasus ini telah diputus oleh Mahkamah Agung RI yang telah memiliki kekuatan hukum tetap melalui Putusan Nomor 2546 K/PDT/2022 tanggal 24 Agustus 2022. 



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *