Permasalahan Dunia Semakin Kalut, Jokowi Serukan ASEAN Jadi Jangkar Perdamaian Dunia

Tak Berkategori

Selasa, 8 Agustus 2023 – 09:09 WIB

Jakarta – Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi), menyerukan agar negara-negara anggota ASEAN, menjadi jangkar perdamaian dunia. Hal itu disampaikannya pada Forum Dialog Antarbudaya dan Antar agama ASEAN (Asean IIDC) 2023, yang digagas Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). 

Baca Juga :

Belum Final Dukung Prabowo, PSI: Seperti Arahan Jokowi, Kami Tak Akan Kesusu

“ASEAN harus menjadi jangkar perdamaian dunia. Saya yakin komunitas ASEAN memiliki semangat keberagamaan yang semakin meningkat,” kata Jokowi, pada Senin, 7 Agustus 2023. 

Dia menekankan perlunya ASEAN menjadi jangkar perdamaian di tengah turbulensi global. Menurut Global Peace Index 2023, konflik yang melibatkan 91 negara memakan korban jiwa hingga 238 ribu, dan kerugian ekonomi sebesar US$17,5 triliun atau setara dengan Rp265,7 kuadriliun. 

Baca Juga :

Momen Jokowi Bareng Dubes Naik MRT Hadiri HUT ke-56 ASEAN

Bendera negara Anggota ASEAN dan Timor Leste di The Golo Mori Convention Cente

Bendera negara Anggota ASEAN dan Timor Leste di The Golo Mori Convention Cente

Akibatnya, masyarakat dunia menjadi kurang religius. Survei Agama Global IPSOS 2023, menunjukkan bahwa seorang agnostik mencapai 29 persen dan ateis berada dalam jumlah 19.731 orang dari 26 negara. 

Baca Juga :

Presiden Jokowi Tekankan ASEAN Siap Bantu Penyelesaian Konflik di Myanmar

Menurut data EU Research Center, jumlah insiden kekerasan fisik juga meningkat, kata Jokowi. Ia meyakini, para peserta IIDC 2023 memiliki komitmen untuk mendukung ASEAN menjadi contoh toleransi dan persatuan, serta jangkar perdamaian dunia. 

“Negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia, berhasil mempertahankan tradisi toleransi yang kuat di tengah keragaman budaya dan agama. Indonesia juga mampu menjaga kerukunan dan mengelola keragaman suku, budaya, agama, dan kepercayaan,” ujarnya. 

Halaman Selanjutnya

Jokowi juga mengharapkan komunitas ASEAN menjadi katalisator perdamaian dunia, serta komunitas peduli dan berbagi, yang tidak hanya menjadi episentrum pertumbuhan, tetapi juga episentrum keharmonisan yang menjaga stabilitas kawasan dan perdamaian dunia. 

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *